Skip to content

MY CREED AS AN EDUCATIONAL LEADERS

04/12/2012

The word creed is derived from Latin word credo which means I believe. It is a set of beliefs which expresses a particular opinion and influences the way you live (Oxford Advance learners Dictionary). As an educators and educational leader, my life journey is guided by some beliefs which inspire me and my people in the conversation, the reflection and so that we could grow together as lifelong learners. Read more…

Advertisements

LISTEN THE STUDENTS’ VOICE AND NEEDS

12/20/2011

My previous writing in this blog questioned our ability as teachers to continue influence students’ life in this techy environment where knowledge is available for any body. Because of the worl-encyclopedia knowledge is easily access by the students so that the gap in knowledge between teachers and students is narrow. This condition has eroded our power which is relied on our knowledge capacity. Since our power is on knowledge, how do we continue influencing students’ life? Read more…

CAN TEACHERS CONTINUE INFLUENCE THEIR STUDENTS IN THIS NEW WORLD?

11/22/2011

An article written by Robert Beard on Will universities need universities? has challenged me to reflect on the role of teachers in this globalized world. The development of internet and world wide web has change the life of the world unexceptionally the life of the education. The internet and its world wide web has change the world into huge encyclopedia. Every person has the possibility to published their own knowledge and ideas concerning the world and events they have witnessed and experienced. The knowledge is publicly available that every person can access freely.

Read more…

BLENDED LEARNING: TREND FOR 21st CENTURY LEARNING

11/20/2011

This paper respons the article on Critical review of the Blended learning models based on Maslow’s and Vygotsky’s Theory. It will discuss the definition of blended learning, the pedagogy underlying the practice of blended learning and its implication to the teaching and learning of the students, the role of teachers in the implication on blended learning design, technology and the role of teachers.

Read more…

BIDIRECTIONAL LEADERSHIP:EMPOWERING PEOPLE TO BE ACTIVE PARTICIPANTS

03/09/2011

Perjalanan menjadi seorang guru

10/31/2013

Perjalanan panggilan sebagai seorang guru Pangudi Luhur merupakan sebuah proses yang bertahap. Pencapaian pemahaman akan panggilanku sebagai seorang guru dan pendidik memerlukan waktu yang panjang. Bagiku menjadi seorang guru dan pendidik berarti menjadi seorang teman seperjalanan anak-anak dalam memahami hidup dan pengalamannya. Siap menyediakan diri untuk menerima dan memahami kebutuhan anak-anak dalam menemukan jati dirinya.

Melihat kembali pengalamanku sebagai seorang guru Pangudi Luhur pemahaman ini berproses secara perlahan. Mulai dengan penugasanku yang pertama di SD Pangudi Luhur Jakarta pada tahun 1992, sebagai seorang Bruder Muda aku mengajar anak anak kelas IV. Penugasan yang berjalan selama satu tahun belum mampu membuatku sadar akan apa sebenarnya yang menggerakkan aku untuk mengajar. Penyesuaian medan kelas dan penguasaan bahan pelajaran menyita waktu yang ada sehingga tak ada waktu untuk merefleksikannya. Waktu satu tahun berlalu begitu cepat sampai akhirnya aku menerima tugas studi di Sanata Dharma.

Perjalanan panggilanku sebagai guru aku lanjutkan pada tahun 1998 ketika aku menerima tugas sebagai guru di SMA Pangudi Luhur Jakarta. Pada kesempatan ini aku mengalami tantangan yang besar dalam penguasaan kelas dan medan pelajaran. Penyesuaian diri dan penguasaan kelas dan materi menjadi hal yang penting dan menyita seluruh waktuku, sehingga refleksi mengenai makna dan pengertianku akan panggilanku sebagai guru belum sepenuhnya aku dapatkan. Bahkan sulitnya menguasai medan dan penguasaan materi sempat melemahkan motivasiku sebagai guru. Ketidak mampuan mengatasi tantangan kesulitan siswa dan penyesuaian dengan materi ajar membuat diriku merasa kurang kompeten dan menurunkan rasa percaya diri dalam mengajar di depan kelas. Bimbingan yang minimal dari Kepala sekolah juga membuatku semakin beratmdalam menanggung kesulitan. Tugas ini berakhir dengan kepindahanku ke Muntilan. Aku belum menemukan makna sebagai seorang guru.

Penugasan di Muntilan memberikan tantangan dan warna baru dalam kehidupanku sebagai pendidik. Aku kembali ke tempat di mana aku dipersiapkan menjadi seorang guru pada masa remajaku. Di sini aku pernah tinggal selamam3 tahun untuk menempuh pendidikan Guru sekolah dasar. Di tempat ini aku mengalami benih benih panggilanku sebagai guru mulai disemai. Sekarang dalam penugasanku sebagai Pamong Asrama dan guru di SMA  benih benihnitu makin bertumbuh seiring dengan kesadarankunyang semakin berkembang tentang maknandan arti panggilanku sebagai seorang guru.

Melalui tugasku memberikan pendampingan kepada anak-anak remaja selama enam tahun, aku mempunyai cukup waktu untuk semakin merenungkan dan menyadari makna panggilanku. Hidup bersama sama dengan kaum muda, aku dipertemukan dengan berbagai macam karakter pribadi dan berbagai macam pengalaman unik dari setiap pribadi. Banyak kali aku alami bahwa pengalaman mereka juga merupakan pengalamanku sendiri yang belum selesai dan masih berkembang terus menerus. Disini aku belajar dari mereka pergulatan hidup yang tiada henti, pergulatan hidup yang memerlukan penerimaan diri dan pengakuan akan kekuatan dan kelemahan setiap pribadi. Aku berjumpa dengan anak anak muda yang unik  dan beragam sehingga aku dituntut mau tidak  mau menyesuaikan diri dengan irama hidup dan gaya hidup mereka agar bisa menyelami kehidupan para anak anak muda itu. Dengan demikian anak anak muda ini mendapatkan perhatian dan pendampingan yang sesuai dengan kebutuhan mereka. Hal ini menjadi tantangan yang besar karena setiap pribadi memiliki dinamikanya sendiri sendiri.

 

Aku masih ingat dengan seorang anak bernama Joni, seorang siswa yang berasal dari desa. Anak ini begitu sederhana tetapi memiliki motivasi yang besar. Berjumpa dengan teman temannya yang lain ia merasa minder karena pengalamannya. Ia merasa kurang mampu dalam ketrampilan tertentu. Aku mendengarkan pengalaman ini ketika wawancara pribadi. Syukurlah bahwa aku menemukannya sehingga bantuan bisa diberikan. Aku dapat berbagi pengalaman dan perasaan yang sama dan bagaimana aku berusaha menyelesaikannya. Dorongan pribadi bisa diberikan kepadanya sehingga ia dapat berhasil menyelesaikan belajarnya dengan baik.

 Dari pengalaman ini aku belajar bagaimana menjadi teman seperjalanan bagi anak anak remaja dalam menemukan dirinya. Sebagai teman seperjalanan mereka aku menyediakan diri sepenuhnya, membantu mereka dengan segala kemampuan yang ada. Kadang-kadang aku kehabisan akal berhadapan dengan banyak kebutuhan anak-anak. Kadang kala hatus aku sadari bahwa aku tak juga memahami kebutuhan mereka sehingga mereka tak merasakan pendampingan tersebut. Dalam keadaan seperti ini cara cara yang cocok perlu diusahakan. Suatu saat aku menggunakan sarana kuburan sebagai sarana untuk mengajak anak anak untuk menyadari hidup yang diberikan oleh Tuhan. Bangun tidur pagi hari yang masih remang remang aku mengajak para siswa untuk berdoa dan merenungkan tujuan hidup dibantu dengan perjumpaan dengan orang orang yang sudah meninggal di kuburan. Aku hanya mengajak mereka bertanya pada diri sendiri apa tujuan hidupku hari ini, selagi Tuhan masih memberikan anugerah hidup ini? Aku terkesan dengan begitu banyak reaksi positif renungan mereka, ada beberapa anak menggunakan peristiwa ini menjadi titip tolak kebangkitannya.

 Bagiku, menjadi seorang guru dan pendidik, sangat penting memiliki sikap dasar untuk mau menyediakan diri menjadi teman seperjalanan para siswa. Dalam sikap dasar ini aku membuka diri terhadap segala hal yang terjadi dalam diri siswa dan menyediakan diri untuk membantu dimana bantuan itu dibutuhkan. Kebutuhan siswa secara akademik maupun kebutuhan psikologis untuk diperhatikan dan ditemani dapat aku pahami dan aku perhatikan karena aku selalu memiliki keterbukaan dan perhatian kepada mereka. Empati yang aku berikan kepada siswa yang sedang membutuhkan penguatan dapat membangkitkan kembali kekuatan yang meredup karena tertutup oleh permasalahan yang sedang di alami. Inilah beberapa hal yang aku sadari sebagai hal mendasar sebagai guru yang siap melayani anak anak.

 Pengalamanku menjadi seorang guru yang siap melayani kebutuhan anak-anak memang membutuhkan komitment yang besar dan butuh pengorbanan yang besar sebagai seorang guru. Komitment terhadap pemenuhan kebutuhan siswa sangat besar pengaruhnya terhadap keberhasilan para siswa. Para siswa yang semakin hari semakin memiliki kebutuhan dan pengalaman yang sangat kompleks sunnnguh membutuhkan komitment guru untuk memberikan segala kemampuan dan sumber dayanya untuk keberhasilan siswa-siswa tersebut. Komitment seorang guru sangat berkaitan dengan keberhasilan akademik siswa yang diajarnya.

Komitmen seorang guru juga nampak dalam perhatiannya terhadap perkembangan profesional pribadinya. Ia selalu menyediakan waktunya untuk mengembangkan diri lewat membaca dan mengikuti seminar seminar yang berkaitan dengan pengembangan sikap profesionalnya. Guru tak henti-hentinya belajar pengetahuan baru dan penguasaan ketrampilan-ketrampilan baru demi memuaskan kebutuhan siswanya. Aku mengalami hal ini sebagai sesuatu yang tak begitu mudah untuk memelihara sikapmterus mau belajar, karena kecenderungan untuk merasa mapan dengan apa yang sudah ada dalam diriku. Akunterus berupaya untuk mengobarkan semangat supaya aku tetap mau belajar hal hal yang baru.

JOURNEY INTO MY BEING TEACHER

06/07/2013

Being a teacher is long life commitment. It needs more than just doing our routine daily activities in the classroom. Being a true teacher, one must involve all aspect of his/her life and directed all the efforts toward the development of oneself and his/her students. Day (2004) said the work and the life of the teacher flows from his/her sense vocation, and it involve passion at the very heart of his/her commitment as teachers. Read more…

LISTENING TO THE STUDENTS’ NEED – CONTINUED

09/17/2012

My last reflection on teaching was about listening to the student’s need. I still left the question open to the reader: How do we will implement this idea in the classroom? This writing will give some ideas how to listen to the need of the student in our teaching and learning processes. I will start with the current practice of teaching in the classroom. Then, it will examine what the students nowadays need to learn and to master in order to participate well in this unending change of the society. Practical suggestions for teachers to implement in the classroom will be discussed. Read more…

RESPONSE ON SUCCESS FACTORS OF BLENDED LEARNING

11/20/2011

The article on Success factors for blended learning offer some inspirative ideas about the practice of blended learning in education settings. This paper will respond to several ideas concerning the definition of success in blended learning, the factors, and the complexity of administering blended learning, the important factors for successful blended learning practice. The last part will be small reflection on my own practice.

Read more…

%d bloggers like this: